DIGITASI PERPUSTAKAAN VS MINAT BACA SISWA

oleh: Sismanto, S.Pd., M.KPd.

Pada saat ini dunia pendidikan kita masih dihadapkan dengan suatu kondisi pasif tentang kurangnya gairah dan kemampuan para subyek didik untuk mencari, menggali, menemukan, mengolah, memanfaatkan dan mengembangkan informasi. Salah satu sebab etimologisnya yaitu lemahnya minat baca mereka. Inilah yang perlu dicermati perkembangannnya serta diupayakan alternatif solusinya.

Minat merupakan salah satu disposisi (kecenderungan) individu yang berdasar pada kesenangan dan hasrat yang selalu timbul untuk memiliki atau melakukan sesuatu. Minat seseorang menimbukan motivasi untuk mendapatkan atau melakukan apa yang diminatinya. Besar atau kecilnya minat yang ada dalam dirinya terhadap sesuatu berpengaruh pada kuat atau lemahnya motivasi yang dimilikinya. Dengan demikian, minat baca seorang ssiswa akan mempengaruhi motivasinya untuk membaca.

Minat baca lebih banyak dipengaruhi oleh pengalaman atau lesson learnt yang telah diperoleh dari lingkungannya baik lingkungan keluarga maupun lingkungan sekolah masyarakat. Dari ketiga lngkungan pendidikan tersebut, lingkungan yang dipandang lebih potensial untuk menumbuhkankembangkan minat baca anak dalah lingkungan pendidikan, terutama yang dikelola melalui jalur sekolah.

Namun persoalannya adalah lingkungan pendidikan sekolah yang bagaimana yang dapat menumbuhkembangkan minat baca anak? Tentunya adalah sekolah yang di dalamnya tercipta situasi pembelajaran yang menyenangkan, menumbuh-kembangkan rasa ingin tahu, mengaktifkan siswa, memberi kesempatan kepada mereka untuk berpikir kritis dan logis serta untuk mengembangkan kreativitasnya, dan yang memungkinkan mereka belajara secara efektif. Mengapa demikian? Bagaimana pula menciptakan situasi pembelajaran seperti itu sehingga berdampak posistif terhadap minat baca anak?

Pertama, pembelajaran yang menyenangkan, yang dibangun guru melalui komunikasi awal yang baik dengan ekspresi wajahnya tulus dan menyenangkan, melalui cerita yang menarik, ataupun humor segar, penamilan gambar yang menarik, atau penggunaan alat peraga lain yang mengasyikkan siswa, pemberian perhatian kepada mereka dan pemberian perhatian kepada mereka dan pemberian reinforcement (penguatan) terhadap jawaban atau respon siswa, semuanya dapat menstimulasi dan meningkatkan minat baca siswa. Bagaimana mungkin hal ini tejadi? Untuk menelusurinya memang tidak mudah, tetapi bila diperhatikan dengan cermat, keterkaitan antara pembelajaran yang menyenangkan semacam itu dan minat baca siswa akan terlihat.

Efek kinerja guru yang menciptakan situasi pembelajaran yang menyenangkan terhadap minat baca siswa bersumber pad komponen-komponen sikap, pengetahuan, ketrampilan, perbuatan atau perlakuan guru terhadap siswa. Guru yang mempunyai komitmen dan totalitas pengabdian yang besar akan berupaya memberikan perhatian yang sebaik-baiknya kepada siswanya. Selain pengaruh sikap guru, penguasaan pengetahuan dan keterampilan guru yang terlihat dan diakui oleh siswa-siswinya ketika bercerita, atau ketika ia membelajarkan siswa-siswanya melalui ceramah, demontrasi, eksperimen, atau pemecahan masalah juga dapat berdampak positif terhadap penumbuhkembangkan minat baca siswa. Fenomena kinerja guru yang kualitasnya diketahui dan diakui para siswa, apalagi pembelajaran yang dikelolanya itu menyenangkan, bahkan mengasikkan mereka, dan pada gilirannya menumbuhkembangkan rasa ingin tahu mereka, tentu hal ini akan mendorong mereka untuk mencari sumber cerita, penjelasan guru, dan sumber pengetahuan yang berkaitan dengan kegiatan percobaan atau investigasi sederhana yang mereka lakukan.

Terakhir, yang tak kalah pentingnya yaitu hendaknya pengelola sekolah, khususnya Komite Sekolah menyediakan buku-buku bacaan yang menarik, bermakna, dan bervariasi. Dengan demikian minat baca siswa yang berbeda-beda dapat terlayani dengan baik.

Membangun Budaya Baca

Salah satu upaya pengembangan minat dan kegemaran membaca adalah dengan adanya distribusi buku. buku merupakan salah satu syarat mutlak yang diperlukan untuk pengembangan program ini, khususnya bagi anak-anak kecil yang tentunya belum begitu banyak mengenal teknologi informasi. Artinya, bahwa fungsi buku memberikan tempat tersendiri bagi perkembangan anak.hal inilah yang kemudian berimplikasi pada semakin maraknya industri perbukuan/penerbit di Indonesia secara khusus dan dunia perbukuan secara global.

Industri perbukuan yang dikemukakakan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Bapak Wardiman Djojonegoro, bahwa ada 4 (empat) pilar utama yang ada dalam industri perbukuan. 4 pilar utama tersebut, yaitu: (1) pengarang, (2) penerbit (maupun percetakan), (3) distributor, dan (4) konsumen.

Pertama, pengarang merupakan pilar utama yang harus ada dalam penggalakkan industri perbukuan. Penggalakkan upaya pengembangan dan perkembangan perbukuan nasional diharapkan adanya adanya pengarang/penulis berbakat dan hasil karya yang berupa buku-buku yang berkualitas, jurnal, dan semisalnya. Sehingga memberi peluang kepada penulis-penulis ataupun pengarang-pengarang untuk mengembangkan potensinya.

Kedua, selain adanya pengarang juga dibutuhkan adanya penerbit yang bersinergi dengan pengarang. Pengarang menghasilkan karya, sedangkan penerbit berfungs menerbitkan hasil karya pengarang. Namun tidak dapat dinafikan, sulitnya pengarag menembus ketatnya persaingan dalam menerbitkan karya, mengindikasikan bahwa hanya karya-karya bermutu dan berkualitas sajalah yang layak terbit. Sehingga, dibutuhkan suatu wahana untuk memuluskan hasil karya anak bangsa ini misalnya ditelorkannya kebijakan pemerintah menerbitkan karya tersebut walaupun hanya sekedar sebagai prototif buku-buku “drop-dropan” dari pemerintah dengan catatan karya tersebut sesuai dengan budaya, corak, dan kebutuhan sekolah penerima.

Ketiga, distributor ini merupakan kepanjangan tangan dari penerbit dan pengarang untuk mendistribusikan hasil terbitan penerbit yang bersangkutan. Dan keempat, adalah konsumen yang menjadi objek dalam pengembangan dan perkembangan industri perbukuan. Konsumen membeli buku-buku yang mereka perlukan. Jika anak sudah dbiasakan membaca di usia dini, maka sudah barang tentu ide besar Wardiman Djojonegoro akan menjadi sebuah kenyataan.

Penulis adalah Pemerhati Pendidikan khususnya minat baca anak

About Admin

Sismanto, lahir di Pati, 28 tahun yang lalu. Putra pertama dari 4 bersaudara ini menghabiskan waktu remajanya selama 17 tahun di pondok pesantren sembari menimba ilmu pengetahuan umum, ia menamatkan S2 Magister Kebijakan Pendidikan (2006). Tulisan-tulisannya pernah menghiasi beberapa Koran dan majalah, baik lokal maupun nasional seperti; Koran Pendidikan, Kaltim Post, Tribun Kaltim, Majalah Spora, Majalah Mata Baca, dan pemimpin redaksi primagazine. Sementara buku pertamanya tidak jauh dari tulis menulis dan minat baca yang berjudul "Manajemen Perpustakaan Digital" (Afifa Pustaka, 2007). Buku keduanya ditulis secara kolosal "Menggenggam Cahaya" (Eska Publishing House, 2008). Pernah menjadi finalis lomba Karya Tulis Sinologi V Nasional di Yogyakarta (2007). Finalis Lomba Karya Tulis Nasional Departemen Agama RI (2007), dan finalis Lomba Karya Tulis Keselamatan & Kesehatan Kerja (K3) di PT. Kaltim Prima Coal (2008). Saat ini aktivitasnya menjadi guru SD Primaschool PT. Kaltim Prima Coal, di samping itu juga sebagai konsultan pendidikan dan analis kebijakan pendidikan. Beliau punya motto "jadilah guru diri sendiri sebelum menjadi guru orang lain". Saat ini masih terobsesi menjadi "teroris ilmu pengetahuan” dan sedang mempersiapkan diri untuk kuliah S3. Sismanto dapat dihubungi dengan mengunjungi blog di Situs Pribadi Sismanto dan di Ketika Guru Menulis.
This entry was posted in Artikel and tagged . Bookmark the permalink.

2 Responses to DIGITASI PERPUSTAKAAN VS MINAT BACA SISWA

  1. tentang lingkungan pendidikan says:

    tolong kasih tentang lingkungan pendidikan
    di tunggu?
    medan
    hariyanto

  2. Sismanto says:

    Lingkungan pendidikan atau lingkungan perpustakaan Bapak. Kalo ingin tentang lingkungan pendidikan ada banyak buku yang membahas tentang lingkungan Manusia, Kebudayaan dan Lingkungan Pengarang Hans J. Daeng Penerbit PT. Pustaka Pelajar Offset. barangkali bisa membantu. OK.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s